Bagaimana Rasanya Keluar dari Almari, Seperti Dikatakan oleh 13 Proud Gay Men

Tiga gambar lelaki di acara Pride

Tanya Lelaki



Ahli Komuniti LGBTQ + Berkongsi Cerita Peribadi Mereka

Sean Abrams 8 Jun 2020 Kongsi Tweet Balikkan 0 Saham

Terdapat banyak berat di sebalik keputusan seseorang untuk keluar.

Tidak ada dua pengalaman yang serupa, dengan berbagai alasan untuk pendekatan dan keputusan mereka untuk merangkul seksualiti mereka pada titik tertentu dalam hidup mereka. Keluar juga bukan proses yang mudah, dan tidak semua anggota komuniti LGBTQ + mempunyai sistem sokongan dari sudut lain yang menerima mereka untuk siapa mereka, akhirnya memutuskan untuk mengabaikan apa yang mereka katakan.





Dan walaupun anda keluar sekali kepada keluarga dan rakan anda, mereka yang sudah bertahun-tahun keluar dari almari masih ditugaskan untuk berulang kali menjelaskan seksualiti mereka kepada orang asing, rakan sekerja, dan pelbagai kenalan lain.



BERKAITAN: Laman web Dating Gay dan LGBTQ + Terbaik

Saya gay. Oh, saya sebenarnya gay. Tidak, tidak lurus - Saya gay.



Terus terang, tidak ada masa yang tepat atau salah mengenai kapan anda harus keluar. Namun, apabila anda melakukannya, perasaan kebebasan adalah perasaan seperti yang lain.

Dengan bulan Jun sebagai bulan yang menonjolkan komuniti LGBTQ + dalam semua kegemilangan dan kegemilangannya, kami mempunyai 13 lelaki gay yang berbeza mengenai bagaimana mereka keluar, bagaimana pengalaman mereka, dan bagaimana ia membentuk siapa mereka hari ini. Inilah kisah mereka:

Garam, 26

Lelaki yang memegang bendera Pride

Kisah keluar saya adalah JURNEY, walaupun cukup positif. Saya keluar sepenuhnya ketika berusia 23 tahun pada tahun 2017. Sebelum itu, rancangan saya adalah untuk memulakan proses ini sebaik sahaja saya menamatkan pengajian di kolej pada tahun 2015. Saya mempunyai kehidupan yang berganda untuk mendapat bahagian yang baik pada tahun 2015-2016 kerana melihat kedua-dua lelaki dan wanita. Saya mula memberitahu orang yang saya tidak rapat dengan kebenaran tentang saya menjadi gay. Selalu sangat emosional (saya sangat sensitif dan menangis dalam segala hal). Saya merasa lebih sukar untuk memberitahu orang yang saya rapat kerana mereka tahu banyak tentang saya, namun saya menyembunyikan bahagian besar dalam hidup saya.



Saya ingin memberitahu keluarga saya mengenai perkara ini, tetapi pada suatu pagi ketika saya melawat mereka, ibu saya langsung bertanya kepada saya adakah saya gay semasa sarapan. Yang harus saya buat hanyalah menjawab dan menjawab ya yang saya ikuti. Ini membawa kepada hari yang sangat emosional saya memberitahu setiap ahli keluarga satu persatu. Izinkan saya menambah bahawa ini semua dilakukan semasa hujung minggu Hari Bapa ... cepat setahun selepas itu, saya menjadi lebih selesa dengan diri sendiri dan mula menyiarkan lebih banyak kandungan 'gay' di media sosial. Keluarga saya akhirnya memberi saya apa-apa untuk memberitahu semua orang mengenai rahsia ini, terutamanya kerana ahli keluarga lain mula mempersoalkan seksualiti saya kepada ibu bapa saya. Saya membuat satu catatan Facebook yang besar, sehingga saya merangkumi semua alasan.

Saya adalah salah seorang yang bertuah kerana saya mendapat banyak sokongan daripada keluarga dan rakan dari seluruh dunia. Saya juga ingin memperhatikan perincian yang sangat penting ini: Saya telah berjumpa dengan seseorang semasa proses keluar ini, dan saya tidak dapat melakukan ini tanpa dia. Saya selamanya bersyukur.

Javier, 29 tahun

Melihat kembali perjalanan saya yang keluar, terasa antiklimaks. Khabar angin mengenai seksualiti saya selalu menggangu saya, tetapi saya berjaya sampai ke kuliah tanpa benar-benar keluar kepada sesiapa pun. Tumbuh keturunan tentera, pergerakan berterusan membolehkan saya mengekalkan persahabatan saya di permukaan. Rahsia saya selamat. Bertahun-tahun tumbuh dalam kumpulan pemuda gereja dan Sekolah Minggu semakin memalukan rasa malu itu.



Saya tidak pernah benar-benar bersedia untuk keluar, tetapi alkohol mempunyai cara lucu untuk menurunkan pertahanan kita. Setelah mengetepikan salah satu kawan baik saya pada musim panas sebelum tahun junior, saya akhirnya mengucapkan 2 perkataan yang telah lama menakutkan saya: Saya gay. Saya tidak tahu sama ada saya mengharapkan hidup saya segera melakukan 180 atau beberapa suis dalaman dimatikan dan saya akhirnya akan bebas, tetapi itu tidak berlaku.

Mengakui keanehan saya tidak bermaksud saya selesa dengannya. Pada hakikatnya, beberapa tahun belajar bagaimana bersikap jujur ​​dengan diri sendiri dan orang lain, perlahan-lahan melepaskan semua pertahanan yang telah saya laksanakan sepanjang hidup saya. Semuanya berpuncak dengan keluarga terdekat saya mengetahui dari entri penyangak jahat 8 tahun kemudian. Bukan bagaimana saya membayangkan datang kepada mereka, tetapi ada cara terburuk. Saya rasa ia terasa antiklimaks kerana ia masih berterusan. Semasa keluar dan bangga, saya rasa saya akan selalu membawa sebahagian kanak-kanak yang tertutup itu.

Brandon, 28

Lelaki dengan anjing

Keluar saya beg begini. Saya mula memberitahu rakan-rakan ketika berusia 15 tahun dan berita itu tersebar dengan cepat. Secara keseluruhan tidak ada reaksi negatif dari rakan-rakan, kecuali satu: Seorang teman wanita saya menyangka bahawa kita sudah hampir berpacaran, dan saya fikir dia sudah menganggap saya gay. Ketika saya memberitahunya, dia muntah.



Ibu bapa saya kurang senang, saya dihantar ke terapi Kristian selama beberapa bulan untuk meluruskan saya, dan mempunyai banyak sekatan di mana saya boleh berada, dan rakan-rakan apa yang saya dibenarkan untuk bergaul. Akhirnya mereka datang dan sangat menyokong sekarang, tetapi memerlukan masa bertahun-tahun! Saya sangat bersyukur kerana mempunyai rakan dan adik saya yang menyokong ketika itu.

Kawasan, 29

Saya akan pergi ke Tampa untuk melawat teman lelaki saya selama seminggu. Ia jam 2 pagi sehari sebelum penerbangan saya, dan saya menonton tayangan ulang 'Real Housewives' di rumah ibu bapa saya. Ayah saya bangun dan melewati ruang tamu, bertanya mengapa saya menonton TV sampah (GASP) seperti itu. Pada masa itu, saya fikir ... ini dia. Ini adalah masa saya untuk mengatakannya dengan lantang ketika berusia 20 tahun. Ayah. Saya gay. Dia memandang saya terkejut. Satu-satunya kata-kata yang dapat datang daripadanya ialah aku mencintaimu. Dia keluar berjalan-jalan, dan saya terus membangunkan ibu saya dan berkongsi berita yang sama. Dia berkata, saya sayang awak, anak saya. Tidak pernah saya merasa bebas. Rasanya sungguh luar biasa kerana tidak menyembunyikan sesuatu yang begitu besar dalam hidup saya. Sejak saat itu, saya tidak merasakan keperluan untuk menjadikannya pernyataan besar kepada semua orang yang saya temui di sepanjang jalan. Itu hanya siapa saya.

Tanpa Nama, 27

Keluar adalah proses beransur-ansur bagi saya. Orang pertama yang saya temui adalah sahabat saya ketika mabuk di tempat letak kereta Taco Bell. Saya merasa sedikit lega, tetapi tahu bahawa ini akan menjadi proses yang panjang bagi saya. Saya mengambil masa satu tahun lagi untuk memberitahu orang seterusnya, yang merupakan kakak saya. Selepas itu, saya secara beransur-ansur mula memberitahu lebih banyak orang. Secara keseluruhan, tidak ada yang terkejut dan tidak ada yang menolak saya, jadi saya katakan itu adalah pengalaman yang cukup lancar.

Billy, 31 tahun

Lelaki di permainan tenis

Pada kali pertama saya berjumpa dengan ibu bapa saya berusia 16 tahun. Saya fikir cara yang paling langsung adalah dengan santai memasukkannya ke dalam perbualan. Kami selalu makan malam bersama keluarga, kami semua 7 orang. Ibu bapa saya pergi ke meja sambil bertanya bagaimana hari semua orang; kakak saya bercakap mengenai latihan gusti, kakak saya memberitahu mereka bahawa dia gagal dalam ujian, dan saya mengambil peluang itu, saya gay. Adik-beradik saya tahu - neraka, semua orang tahu - tetapi itu hanyalah sesuatu yang tidak pernah dibesarkan oleh sesiapa. Saudara-saudaraku mencibir keheningan yang janggal setelah itu, dan dengan cara wanita Walsh biasa menguburkan kepala mereka kepada apa sahaja yang mereka tidak mahu bicarakan, kata ibu saya, Susan, Perahkan garam. Lulus. The. Garam. Pada masa itu saya tahu ini adalah sesuatu yang tidak akan kita selami lebih mendalam, jadi saya membiarkannya sahaja.

Flash ke hadapan 4 tahun. Ibu bapa saya akan mengadakan pesta Malam Tahun Baru dan saya bertanya adakah beberapa rakan saya boleh datang. Salah seorang teman wanita tertua dan terdekat saya, Melissa, yang telah menjadi ibu saya sejak saya masih kecil, ada di sana. Sejak sekolah menengah, dia mendorong kami untuk berkencan, dan itu tidak berlaku dengan alasan yang jelas. Kemudian pada waktu malam, ibu saya bercakap dengan Melissa mengenai sekolah, dan sejak Susan minum sedikit minuman, menekan lagi masalah temu janji. Anda tahu, anda dan Billy akan menjadi pasangan yang hebat. Melissa menjawab, Ya, jika kita masih single pada usia 35, mungkin kita akan mencuba. Susan mengikuti dengan, Tetapi mengapa tunggu, anda cantik dan akan mempunyai bayi cantik bersama. Melissa setuju, mengatakan Kami akan, dan jika dia mahu anak-anak, saya dengan senang hati akan menyumbangkan telur saya. Ibu, masih belum mendapat gambaran, saya tidak faham mengapa anda berdua tidak mahu mencuba. Oleh itu, Melissa yang miskin harus memberikan tamparan terakhir, Kerana dia tidak berminat dengan saya, atau wanita, dia gay, dia suka penis. Dan dalam momen sinematik yang sempurna, sebuah lagu berubah, dan seluruh pihak mendengar, Dia suka gema zakar melalui rumah sebelum beberapa lagu Flo Rida dimulakan.

Itu sahaja yang perlu dia dengar, wajah si miskin kehilangan semua warna sebelum dia meminta diri untuk tidur. Dia kemudian terus memanggil semua ibu saudara dan sepupu saya bertanya apakah mereka tahu yang mana semua orang menjawab dengan beberapa variasi ya, duh. Pada waktu pagi, saya pergi ke biliknya, dan dia berpusing dari kerusi komputernya, berjubah, rambutnya berantakan, dan gelas bersaiz botol coke-nya (sangat John Roberts di My Son is Gay - didiklah sendiri sekiranya anda tidak pernah dilihat), dan berkata, Apa-apa yang anda ingin beritahu saya?

Perbualan kami sangat emosional kerana dia merasa seperti ibu yang buruk menjadi yang terakhir tahu. Saya harus mengingatkannya tentang semua perkara yang saya lakukan ketika tumbuh dewasa yang jelas merupakan tanda-tanda, dan bahawa dia selalu tahu tetapi tidak tahu bagaimana menghampirinya. Dia bimbangkan saya kerana dunia adalah tempat yang menakutkan di matanya untuk lelaki gay, dan dia tidak mahu kehilangan saya dari orang yang dibenci. Saya kemudian melihat skrin komputernya dan dia mencari Anak saya gay, apa yang saya katakan untuk menyokong? Permata apa. Dia selalu menjadi penyokong terbesar saya, dan dia tidak pernah berhenti. Dia adalah perjalanan saya atau mati, walaupun ketika dia meminta saya memberikan garam.

Ken, 31

Keluar untuk saya serupa dengan banyak orang Amerika Asia yang aneh, di mana tanggapan tentang menyelamatkan wajah ada di dalam keluarga pendatang kita. Oleh kerana keperluan untuk asimilasi budaya dan terus terang, kelangsungan hidup, ibu bapa kita mungkin mengajar kita untuk mengelakkan perkara yang boleh menjadi kontroversi, demi mengutamakan keluarga kita. Ini dapat dinyatakan dalam menekan banyak perkara peribadi, yang mengakibatkan kita menangguhkan proses atau menghindarinya sama sekali. Bagi saya, saya tahu saya berbeza pada usia muda, tetapi tidak sepenuhnya menangani aspek identiti saya sehingga beberapa dekad kemudian.

Pada tahun 2012, setelah menghadapi pelbagai cabaran peribadi dan peristiwa yang tidak diingini, saya memutuskan untuk memberitahu keluarga terdekat mengenai saya sebagai gay. Syukurlah, perbincangan awal dengan ayah dan abang saya adalah mudah kerana kedua-duanya sangat menyokong. Namun, yang bersama ibu saya adalah kisah lain.

Menjadi anggota keluar pertama dari kedua-dua belah keluarga saya mempunyai banyak berat badan, dan saya menyedari bahawa kebimbangannya berpunca dari apa yang mungkin difikirkan oleh ahli keluarga besar saya. Pada saat-saat ini, saya merujuk kembali kepada buku Janet Mock Redefining Realness, dan bagaimana dia menyatakan bahawa keluar juga merupakan proses bagi mereka yang kita datangi, terutama untuk orang yang kita sayangi. Kita perlu memberi mereka masa untuk memprosesnya, kerana itu adalah bahagian penting dari kemunculan kita. Memberi ruang kepada ibu saya untuk mengemukakan soalan adalah langkah ke hadapan. Di samping itu, meminta ahli keluarga saya menyokong kedatangan saya dan bertemu teman lelaki saya telah membantunya sampai ke tempat penerimaan.

Seksualiti saya masih bukan perkara yang sering kita bincangkan, tetapi saya tahu bahawa ibu saya sangat menjaga saya. Apa yang dia tidak dapat menyatakan dengan selesa dengan kata-kata, saya dapat merasakan melalui tindakannya.

Thomas, 28

Seorang lelaki memegang bendera Pride di jalan-jalan bandar

Sepanjang hidup saya, saya bergelut dengan seksualiti saya dan mencari tahu siapa diri saya. Saya menguburkan diri di sekolah dan tempat kerja, dan tidak pernah merasa selesa untuk membincangkan perbincangan mengenai kehidupan saya yang bertarikh. Pemikiran saya adalah bahawa jika saya cemerlang di kawasan lain, saya dapat bersembunyi di belakang mereka.

Momen aha saya datang ketika menonton rancangan yang akhirnya menyelamatkan saya. Dan Levy mencipta sebuah bandar yang cemerlang bernama Schitt's Creek di mana saya bertemu dengan David Rose. Dia adalah watak yang tidak pernah saya lihat sebelumnya, dan watak yang banyak bercakap dengan saya. Saya tidak pernah faham bahawa saya tidak perlu masuk ke dalam kotak secara seksual, dan ada spektrum antara lurus dan gay. David membuka mata saya dan membuat saya mula berbual dengan diri sendiri mengenai siapa saya.

Segala-galanya mula berputar tidak lama kemudian dan saya mendapati diri saya berada di tempat yang sangat gelap. Saya menghubungi LGBT Center of NYC yang mengatur saya dalam program keluar melalui Identity House. Saya bertemu setiap minggu dengan seorang kaunselor kesihatan mental yang luar biasa yang membebaskan saya daripada berat badan yang selalu saya tanggung.

Saya pertama kali menemui rakan baik saya pada hari lahir saya yang ke-27. Kami bertiga sahaja di pangsapuri saya untuk makan malam, dan mereka membiarkan saya menceritakan kisah saya dan membuat saya merasa selamat pada waktu yang penuh gejolak. Tidak lama kemudian, saya memberitahu ibu bapa saya yang merupakan orang yang paling penyayang dan penyokong. Mereka berarak bersama saya dan rakan-rakan saya semasa World Pride pada tahun 2019. Saya tahu bahawa saya mendapat hak istimewa dengan pengalaman yang begitu positif, dan saya tahu kisah semua orang tidak seperti kisah saya, tetapi saya berharap ada perubahan di dunia. Saya berharap rakan dan keluarga saya terus mendorong perubahan itu di masa depan, dan saya sangat berterima kasih kepada organisasi seperti LGBT Center of NYC yang menyelamatkan nyawa dan membantu orang menemui siapa mereka.

Ben, 28

Man di acara Pride

Saya berumur 27 tahun, kepada semua rakan saya dan sebahagian besar keluarga saya pada masa itu, tetapi selalu mempunyai dasar #DontAskDontTell yang tidak terucapkan ini dengan ibu bapa saya. Maksud saya, saya tidak tahu bagaimana mereka tidak langsung bertanya kepada saya setelah saya ditangkap berkali-kali membuat koreo saya sendiri kepada Janet Jackson pada usia 6 tahun, atau berkali-kali saya mempunyai lelaki bermalam selepas kuliah, tetapi siapa yang harus dikatakan . Saya selalu mengatakan kepada diri saya. Penting untuk mengadakan perbualan dengan mereka sekiranya saya melihat lelaki dengan serius, dan itu tidak sampai Jun 2018 ketika mantan saya dan saya akhirnya menjadikannya rasmi. Saya membawanya ke pesta Provincetown 4 Julai bersama saya, dan ada kemungkinan besar kami mengatur untuk melihat keluarga saya yang juga akan berada di kawasan itu.

Saya memanggil ibu saya malam sebelum kami berangkat ke Cape Cod - perbualan berjalan seperti berikut:

Saya: Hei, saya ingin memberitahu anda bahawa saya telah melihat lelaki ini selama beberapa bulan dan akan membawanya ke Cape Cod dengan saya.
Ibu: (Jeda lama) Hmm, apa maksud kamu 'melihat' seseorang?
Saya: Ibu, maksud saya berpacaran. Saya telah berkenalan dengan lelaki selama 3 bulan.
Ibu: Ya, tapi seperti, saya fikir anda selalu berpacaran dengan gadis?
Saya: Mmmm tidak, tidak juga.
Ibu: Tetapi bagaimana dengan Danielle, Kelly, Steph ... bukan juga Mary?
Saya: Ibu, mereka semua menjadi kawan saya sejak sekolah menengah, hanya kawan.
Ibu: Baiklah, f * ck it, asalkan dia membuat anda bahagia.

Vadim, 28

Sebahagian daripada diri saya selalu tahu bahawa saya gay sejak saya berusia 13 tahun. Walau bagaimanapun, akhirnya saya memerlukan 13 tahun lagi untuk mengakui perkara itu. Ini bermula seperti yang berlaku pada banyak lelaki gay - percikan minat seksual terhadap lelaki pada usia muda, penolakan perasaan itu, berpura-pura lurus, dan berpisah.

Setelah menamatkan pengajian di kolej pada tahun 2014 dan memasuki dunia profesional, ia mula membebankan saya. Lebih sukar untuk menjaga fasad. Pada usia 26 tahun, saya bertemu dengan lelaki yang saya mempunyai hubungan semu-nyata pertama; satu yang melebihi semua aliran sebelumnya. Sukar untuk menjelaskan mengapa atau bagaimana ia menjadi seperti itu, tetapi rasanya berbeza. Kami pergi berkencan, memasak, dan menonton filem - rasanya. Walaupun ia berakhir, benih dalam benak ditanam. Mungkinkah ini perkara sebenar?

Menonton Cinta, Simon buat pertama kalinya mengubah hidup saya. Tidak pernah saya pernah merasa begitu dilihat oleh filem remaja yang sudah dewasa. Saya melihat banyak diri saya dalam Simon dan kisahnya tentang usia-semasa-sedang-gay. Saya menangis mata.

Saya terpengaruh secara emosional oleh filem gay ini, semakin terbuka untuk idea hubungan untuk pertama kalinya dalam hidup saya, dan tepat dari sudut Pride. Rasanya seperti keluar tidak semestinya, tapi saya takut bagaimana saya akan dinilai. Apa kata orang?

Kali pertama saya keluar adalah yang paling sukar.

Saya mempunyai rancangan makan malam dengan dua rakan baik saya, dan gagal sekurang-kurangnya lima kali berbeza untuk mengatakan sesuatu sepanjang malam. Jantungku berdegup kencang. Semasa mereka menurunkan saya di pangsapuri saya, saya berkata kepada diri sendiri, 'Saya tidak akan keluar dari kereta ini sehingga saya memberitahu mereka.'

Setelah berhenti seketika dan tersekat, saya memberitahu mereka. Adalah tidak selesa dan pelik untuk memberitahu seseorang bahawa saya adalah gay, tetapi itu adalah salah satu kelegaan terbesar dalam hidup saya ketika mereka bertindak balas tanpa cinta dan sokongan tanpa syarat. Berat punggung terbesar saya menguap, dan terasa seperti saya mempunyai momentum untuk memberitahu orang lain yang saya sayangi.

Sehari selepas itu, saya memberitahu abang dan rakan-rakan saya yang lain. Respons setiap orang menyokong dan penuh kasih sayang dengan cara mereka sendiri. Kira-kira seminggu kemudian, dengan sokongan abang, saya memberitahu ibu bapa saya. Tanggapan mereka jauh lebih baik daripada yang saya jangkakan, walaupun mereka memerlukan sedikit masa untuk membiasakan diri dengan idea itu.

Menjelang akhir bulan itu, saya meraikan Kebanggaan pertama saya sebagai lelaki gay. Hidup hanya bertambah baik sejak itu.

Torrean, 27 tahun

Pada hari saya keluar bersama keluarga sama sekali tidak dirancang, dan saya sebenarnya bukanlah orang yang memulakan perbualan. Saya sangat bernasib baik kerana dilahirkan dalam keluarga yang sudah mempunyai ahli LGBTQ + dari pelbagai peringkat, jadi saya pasti tidak akan berjaya dengan keluar. Walaupun dengan dinamik itu, sesuatu menghalang saya untuk benar-benar memiliki kebenaran dengan orang yang saya sayangi. Rancangan awal saya adalah untuk memberitahu keluarga saya sebelum pergi ke kuliah, tetapi tentu saja, saya mundur kerana takut ditolak. Melangkah ke musim percutian Krismas tahun pertama saya, saya tidak memberitahu sesiapa di luar beberapa rakan kuliah dan telah diam-diam bertemu dengan seorang lelaki selama hampir 2 bulan.

Semasa berkunjung ke rumah untuk percutian, kakak saya melihat sekilas salah satu teks saya yang mengatakan, saya merindui awak dengan lelaki yang saya temui ketika itu. Saya duduk di tempat duduk depan kereta sementara dia duduk di belakang, jadi saya tidak menyedari dia dapat melihat skrin saya. Seketika, saya berusaha untuk memutuskan hubungan sebagai rakan karib yang sangat rapat. Nasib baik, tidak banyak masa dihabiskan untuk teks. Beberapa hari kemudian ketika saya menyiapkan beg pakaian saya untuk kembali ke NYC keesokan harinya, ibu saya memanggil saya ke biliknya dan segera menutup pintu di belakangnya.

Semasa dia menutup pintu, dia berkata, Anda tahu saya lebih mencintaimu daripada apa pun di dunia ini, dan anda tahu saya tidak peduli dengan siapa yang anda cintai - lelaki, wanita, atau sebaliknya. Anda adalah anak saya tidak kira apa dan tidak ada yang boleh anda lakukan akan mengubahnya. Anda tidak akan pergi lagi sehingga saya mendengar kebenaran dari anda.

Saya segera menangis. Walaupun saya 99.9% yakin bahawa saya akan mendapat respons positif dari ibu saya, sukar bagi saya untuk memulakan perbualan itu sendiri. Kami berjam-jam bercakap tentang keraguan saya untuk memberitahunya, dan bagaimana dia selalu tahu tetapi menunggu saya sedar untuk diri saya sendiri. Dia menjelaskan bahawa dia memikulnya untuk akhirnya memulakan perbualan kerana dia tidak mahu aku mendapat idea bahawa aku perlu menjalani kehidupan yang terpisah dari dia. Dia sudah merasakan jarak fizikal antara kami sejak saya baru pindah ke NYC semasa dia tinggal di Mississippi. Dia menolak membiarkan saya pergi kerana mengetahui ada perkara lain yang akhirnya dapat menjauhkan saya darinya kerana ketakutan dari pihak saya.

Ibu menolong saya berkongsi seluruh hidup saya dengan keluarga yang lain. Saya sangat bertuah kerana inilah pengalaman yang saya dapat. Bagi banyak orang lain, terutama dalam masyarakat kulit hitam, pengalaman mereka jauh dari positif. Walaupun kita menunggu hari ketika keluar tidak lagi diperlukan kerana pendidikan, keterlihatan, dan penerimaan, saya harap anggota LGBTQ + yang lain dapat menemukan sistem sokongan yang serupa melalui perjalanan mereka, sama ada dari keluarga atau keluarga terpilih.

Myles, 27 tahun

Lelaki mengambil selfie

Saya memulakan proses keluar semasa musim panas ke tahun kedua kuliah. Pada awal semester, saya pergi ke Tulane University di New Orleans untuk memberitahu salah seorang sahabat saya. Setelah saya memberitahunya, kami pergi ke sebuah bar di kampus bernama The Palm di mana saya bertemu dengan seorang lelaki di sana yang berkunjung dari sebuah kolej di negeri yang berbeza. Kami pergi ke sebuah pangsapuri di atas bar di mana dia tinggal di sofa gadis sakit. Kami berjaga sepanjang malam bermain tongkat perut & hellip; jika anda mendapat apa yang saya maksudkan. Ketika saya bangun, saya menyedari kelihatan seperti saya dicekik. Leher saya berwarna hitam dan biru sepenuhnya, ditutupi hickies. Ini adalah pengalaman pertama yang indah, terima kasih Tinder.

Semasa saya kembali ke sekolah, saya masih belum keluar dengan rakan-rakan saya. Tepat ketika saya tiba, seluruh rumah saya memandang saya, bertanya siapa yang meninggalkan tanda di leher. Tanggapan saya: Namanya Zackary. Rakan sebilik saya menjawab dengan, Tidak menyangka yang akan memulakan pagi Isnin saya, tetapi bagus untuk anda. Nampaknya anda suka kasar.

Ia cukup lancar selepas itu dengan rakan-rakan kuliah saya yang lain. Semua orang tahu pada keesokan harinya, dan saya mula berhubung pada akhir minggu itu dengan presiden persaudaraan saingan kami. Pesta frat selepas itu sangat menyeronokkan.

Sean, 28 tahun

Lelaki di hadapan tanda Fire Island Pines

Pengalaman seksual pertama saya dengan seorang lelaki tidak sampai saya berumur 21 tahun, seorang junior kolej yang tidak tahu bagaimana rasanya dengan sesiapa sahaja. Setelah melabelkan diri saya sebagai biseksual selama 2 tahun, baru selepas tamat pengajian akhirnya saya menggigit peluru, keluar sebagai homoseksual yang penuh dengan dunia. Inspirasi datang dari hubungan pertama saya dengan rakan kuliah yang berusia setahun lebih muda. Setelah pergi melawat sekolah dan entah bagaimana berakhir di tempat tidurnya (saya tidak tahu dia gay sehingga kemaluannya berada di tangan saya), saya melakukan perjalanan berulang sekurang-kurangnya sebulan sekali. Ketika ibu saya mula mempersoalkan lawatan tersebut, saya mengambil kesempatan untuk menerangkan mengapa. Ini kerana saya akan berjumpa dengan seseorang, kata saya. Namanya Richie.

Ibu saya segera bertanya adakah saya gay, mana & hellip; hello, jika dilihat semula, bukankah itu jelas? Sekiranya kaset Britney Spears dan jamuan Charming bukanlah hadiah mati, ini adalah. Dia mendakwa dia tahu sepanjang masa, bertanya-tanya mengapa saya tidak keluar lebih awal, dan memastikan untuk memberitahu saya bahawa saya adalah anaknya yang dia cintai tidak kira apa. Walaupun saya mengatakan bahawa saya akan memberitahu keluarga terdekat saya, dia melakukannya untuk saya (sesuatu yang saya hadapi pada mulanya), tetapi akhirnya menyelamatkan saya.

Sebahagian besarnya keluar dengan rakan-rakan saya, malah rakan sebilik pasukan gusti saya yang sangat lurus. Saya tahu bahawa banyak orang LGTBQ + tidak dapat mengatakannya, dan saya tahu saya harus bersyukur kerana begitu bernasib baik dalam keadaan saya. Saya tidak dapat lebih bersyukur dengan sistem sokongan yang saya ada, dan saya begitu, sangat bangga menjadi ahli komuniti ini.

Anda Mungkin Menggali: