Kesedaran Rak: Potret Artis Anjing Muda oleh Dylan Thomas

Kesedaran Rak: Potret Artis Anjing Muda oleh Dylan Thomas

Kesedaran Rak: Potret Artis Anjing Muda

Dylan Thomas. Yang menulis 'Jangan lembut pada malam yang baik itu', sekarang terkenal dengan puisi dan satu lakonannya, Di bawah Kayu Susu , terletak di bandar yang dieja 'Buggerall' ke belakang. Tetapi walaupun dia terkenal dengan mereka, itu tidak bermakna mereka adalah karya terbaiknya.



Saya dapati puisinya megah. Sepertinya Jack Kerouac, saya rasa, saat-saat inspirasi ilahi-Nya kadang-kadang disebarkan terlalu jauh oleh wafel yang memanjakan diri. Tambahan lagi, terlalu berdarah Welsh untuk benar-benar membuat jantung mengepam - dia terlalu banyak bercakap dengan lembah dan lembah dan polis. Anda mendapat gambaran bahawa dalam kehidupan yang berbeza sebagai perancang bandar, dia akan menolak nama Dingley Dell kerana terlalu dystopian. Sekiranya anda sebenarnya Wales, pembaca yang terhormat, jangan abaikan perenggan ini.

Yang membingungkan adalah bahawa keasyikan dengan alam duduk dengan tidak selesa, atau paling tidak biasa, dengan kenyataan hidupnya yang sering diminum di kota. Hanya salah satu bukunya yang menangkap kawasan desa dan kota sepenuhnya, dan buku itu adalah Potret Artis sebagai Anjing Muda .



Sepuluh cerpennya, tersebar seluas lebih dari seratus halaman, meneroka perjalanan dari masa muda hingga dewasa muda dengan gaya mudah tetapi puitis yang mudah dilakukan dalam keluarga, pergaduhan dan menggoda. Tetapi ini bukan jenis memoir pseudo yang biasa kita gunakan hari ini - pencerita tidak hancur di tengah jalan, mengakui bahawa sejak berusia tujuh tahun, dia telah terpuji dan dibelenggu oleh jawapan Milton Keynes kepada Fritzl. Tidak seperti memoar fiksyen James Joyce yang serupa, yang dipenuhi dengan penemuan moden dan penekanan minda yang melengkung, walaupun namanya sendiri merujuk pada tusukan Joyce sendiri pada jenis buku yang sama, Potret Artis sebagai Pemuda . Sebaliknya, kisahnya ringkas dan mudah, realistik tetapi mengandung sejenis keindahan yang halus. Datuknya, diserang demensia, berkeliaran di tengah malam; empat orang rakan berkolaborasi pada manuskrip sebuah buku yang mereka tulis, masing-masing mempunyai idea yang berbeza tentang bagaimana ia harus berjalan (cadangan seseorang untuk membuka barisan, 'Di meja reyot & hellip; orang asing mungkin telah melihat, oleh cahaya lilin yang berkelip-kelip , cawan yang pecah, penuh dengan penyakit atau kastard ', ditolak oleh rakannya yang menginginkannya mengenai pemerintahan anak-anak yang belum mati. Seperti yang saya katakan, kecantikan halus).



Seperti semua koleksi cerpen yang bagus, ada tema yang muncul kembali. Paling tidak kerana watak utamanya, Dylan Thomas sendiri, hadir dalam setiap bab, jadi kita melihat perkembangannya dari anak berwajah bulan menjadi wartawan alkohol yang bertempur dan berjuang. Dalam Potret , tema tersebut - rakan dan minuman - mudah dikenali. Tetapi kerana Thomas pada dasarnya menulis semacam otobiografi, pembaca tidak hanya mendapat cebisan cerita yang bagus, tetapi juga gambaran ringkas bagaimana penulis melihat dirinya sendiri. Atau, lebih baik, bagaimana dia mahu orang lain melihatnya.

Ini barang ketuat dan semua. Thomas tidak pernah mengeluarkan bau mawar dengan tepat - sama ada mata hitam yang dia berikan dalam pertengkaran dengan pelajar sekolah lain, atau mengeluarkan semangatnya di sebuah pub sebelum menghindari tiket kereta api pulang. Dia tidak pernah menjadi pemenang Tetapi dia juga bukan mangsa. Di sekitar sana adalah lelaki dan lelaki yang lebih teruk darinya, sama ada kerana nasib buruk, pilihan yang tidak baik atau gen yang tidak baik. Dia adalah salah satu pengembara kehidupan, 'anjing muda' dengan judul, yang ditakdirkan untuk menempuh jalan Chumbawumba melalui kehidupan, tersingkir tetapi kemudian bangun semula. Bagi Thomas, di situlah terletaknya kemuliaan: bukan meluncur sepanjang hidup tanpa masalah, tetapi mengambil semua dagu, jatuh ke tanah, tetapi naik, terengah-engah, ke kaki anda.

FILE DI BAWAH: Memoir, puisi prosa