Mengingati Queer Hollywood Legend Tab Hunter

Apabila diumumkan minggu ini bahawa pelakon kesayangan Tab Hunter telah meninggal dunia pada 8 Julai hanya beberapa hari sebelum ulang tahunnya yang ke-87, setiap sudut Hollywood pasti bergegar. Pada kemuncak kemasyhurannya pada tahun 50-an dan 60-an, Hunter kelihatan seperti seseorang yang dibuat khusus untuk halaman Majalah Skrin Remaja. Dengan rambut perang yang diikat sempurna dan mata birunya yang mencolok, Hunter ialah kekasih hati era studio yang melambangkan maskuliniti muda Amerika. Sebuah treler untuk salah satu filem terawalnya merakamkan tarikan terbaiknya: Kejantanan enam kaki yang lasak yang boleh membangkitkan hati setiap wanita.



Dengan daya tarikan, ketampanan dan faktor yang banyak ditiru oleh pelakon tetapi hanya sedikit yang benar-benar menjelma, Hunter menjadi salah satu bintang terbesar pada zamannya dengan peranan dalam hits seperti Damn Yankees! dan Perempuan Macam Itu. Hampir sukar untuk memahami betapa disayangi pelakon muda itu pada kemuncak kerjayanya, dengan kegilaan teenybopper baru-baru ini seperti Shawn Mendes dan Timothée Chalamet hanyalah bayangan kegilaan yang mengelilingi Hunter.

Pada nilai muka, adalah mudah untuk mengetepikan Hunter sebagai budak peluncur California yang mudah mesra yang memiliki semuanya. Kemasyhuran, wang, ketampanan, pujian kritis, kejayaan box office, dan setiap wanita muda di Amerika mengetuk pintunya. Tetapi seperti yang akan didedahkan kemudian dalam hidupnya, tempoh yang sepatutnya menjadi masa hidupnya adalah semua fasad rumit yang dirancang oleh semua orang daripada eksekutif studio hingga Hunter sendiri.



Sebagai seorang lelaki gay yang melayari Hollywood pada era ini, Hunter dinasihatkan oleh semua orang daripada rakan hingga orang dalam industri hingga kekasih untuk merahsiakan orientasi seksualnya. Melalui lensa itu, sukar untuk tidak melihat kembali kerjayanya dengan sentuhan kesedihan apabila anda melihatnya berarak di sekitar Hollywood dengan pelbagai bintang muda atau mempermainkan imej bujangnya setiap minggu di Rancangan Tab Hunter .



Sama seperti pelakon tertutup lain pada masa itu seperti Rock Hudson atau Spencer Tracy, banyak usaha telah dilakukan untuk mengekalkan imej lelaki terkemuka Hunter yang hunky (iaitu lurus). Apabila dia tertangkap dengan keji di pesta piyama yang berlengan lemas, ia dilaporkan sebagai penahanan kerana berkelakuan tidak senonoh yang secara jujurnya berkemungkinan membantu persona awamnya sebagai budak yang gaduh-gaduh di sebelah rumah. Dalam dokumentari 2015 tentang hidupnya, Tab Hunter Confidential, Hunter menceritakan bahawa selepas insiden itu peguamnya menasihatinya Anda mesti lebih tajam daripada anda. Anda berada di Hollywood sekarang, anda mahu menjadi seorang pelakon?

Tetapi sementara Hunter tidak secara rasmi keluar secara terbuka sehingga tahun 2005, itu tidak menghalangnya daripada menikmati keseronokan asas ahli komuniti aneh yang dinafikan pada era ini. Walaupun studio mengadakan percintaan yang sangat dipublikasikan dengan rakan-rakan Hollywood yang disayangi seperti Natalie Wood dan Debbie Reynolds (yang dia akan berpura-pura pergi dating dengan), Hunter akan meminati rakan pelakon rapat Anthony Perkins dan pemain skate Ronnie Robertson secara tertutup. Apabila Hunter mula menjadi lebih selesa dalam kulitnya sendiri, peranan itu berhenti datang dan status idola pertunjukan wayangnya hilang pada masa tahun 70-an bergulir.

Ini mungkin bagaimana John Waters dapat merebut Hunter untuk apa yang mungkin menjadi peranannya yang paling ikonik dalam filemnya pada tahun 1981 Poliester bersama ratu seret Ilahi. Waters dilaporkan mendekati Hunter dengan bertanya Bagaimana perasaan anda tentang mencium seorang waria seberat 350 paun?, yang mana Hunter yang sentiasa menawan menjawab Baik, saya pasti saya telah mencium lebih teruk! Dibintangi oleh Divine sebagai suri rumah pinggir bandar yang hidupnya berantakan dan Hunter sebagai kekasihnya, komedi gelap itu berjaya sehinggakan pasangan yang tidak mungkin itu bergabung semula untuk filem barat yang tidak masuk akal pada tahun 1985. Nafsu Dalam Debu . Semasa pembikinan filem itu, Hunter bertemu dengan Allan Glaser, penerbit filem yang Hunter jatuh cinta dan akan menghabiskan sepanjang hayatnya.



Dalam kehidupannya yang kemudian, Hunter berundur sepenuhnya dari perhatian untuk menetap di ladangnya di Santa Barbara, jauh dari cahaya terang dan mata yang mengintip Hollywood. Tetapi walaupun tahun-tahun kemudiannya kebanyakannya dihabiskan untuk berjalan-jalan dengan anjing di pantai bersama Glaser dan menjaga kuda kesayangannya, status Hunter sebagai ikon gay terus berkembang. Terutama kerana walaupun identiti seksual bintang aneh lain dari Hollywood's Golden Age sentiasa didedahkan secara anumerta, Hunter berjaya melalui neraka dan keluar dengan caranya sendiri.

Walaupun kisah Hunter mempunyai pengakhiran yang menggembirakan, perlu diperhatikan perjuangan yang dia hadapi sepanjang jalan yang menjadikan ceritanya sangat bergema. Dari didikan Katolik yang ketat yang menindas seksualitinya (saya selalu diajar, jika ada sesuatu yang buruk, tolak saja dari fikiran anda.) kepada kedudukannya dalam industri yang melakukan segala-galanya untuk menunjukkan dia sebagai sesuatu yang bukan dia, Hunter berdiri sebagai bukti daya tahan aneh. Terutamanya kepada lelaki gay (termasuk saya sendiri) yang mendapat kekuatan dalam sikapnya yang terkenal pemalu, perlahan-lahan mengenali identiti mereka ketika mereka mengharungi dunia yang tidak selalunya ramah seperti yang mereka inginkan. Nilai kem dia Poliester prestasi juga pastinya membantu.

Walaupun dalam kematian, legenda Hunter hanya akan terus berkembang. Baru bulan lepas diumumkan bahawa Zachary Quinto dan J.J. Abrams bekerjasama dengan Glaser dalam filem berjudul Tab & Tony, mengenai hubungan cinta rahsia antara Hunter dan Anthony Perkins. Dan dengan dokumentari Tab Hunter Confidential yang tersedia di Netflix, generasi baharu menemui Hunter yang mungkin tidak pernah menyedari kedudukannya dalam sejarah aneh.

Tetapi tidak kira betapa berpengaruhnya Hunter kepada generasi lelaki gay muda, naluri Hunter adalah untuk meremehkannya. Lagipun, dia hanyalah seorang kanak-kanak yang meminati filem dari New York dengan impian yang melandanya dan membuat kehidupan yang cukup baik daripadanya. Sama ada dia diburu tentang kemasyhurannya atau seksualitinya, Hunter sentiasa bertindak balas dengan sikap sopan yang sama:



Ini hidup saya. Perkara besar.