Queeroes 2019: Lea DeLaria dan Julio Torres Berjenaka dan Siling Kaca

Pada 20 April 1982, Lea DeLaria melangkah ke atas pentas untuk melakukan set berdiri pertamanya. Dalam kata-katanya sendiri, dia membunuh (disembelih, walaupun). Dalam masa kurang dari satu dekad, dia akan terus membuat persembahan Pertunjukan Dewan Arsenio, menjadi komik aneh pertama yang tampil di TV lewat malam. Hari ini, pelawak dan penulis Julio Torres mengalami peningkatan yang mungkin sama hebatnya — walaupun dia mengakui dia hanya berjalan perlahan di atas tikar pintu yang diletakkan Lea.



Torres, yang berhijrah ke New York dari El Salvador 10 tahun lalu untuk kolej, telah memancarkan rasa jenakanya yang luar biasa kepada biasa tugas pada Pertunjukan Malam Ini dan pekerjaan di bilik penulis untuk Sabtu Malam Live . Selama tiga musim di sana, dia telah menulis beberapa lakaran terbaharu siri ini, termasuk karya Ryan Gosling. Papirus , Emma Stone Pelakon , dan Perigi untuk Lelaki , ode yang mencuit air mata untuk remaja yang sensitif. Torres juga mencipta bersama dan membintangi filem baharu, mendapat pujian secara kritis sitkom HBO yang menyeramkan , rangkaian pertama kebanyakannya berbahasa Sepanyol siri.

Dan DeLaria, dia telah melakukan semuanya. Sebagai tambahan kepada kerja berdirinya, dia juga seorang tetap Broadway, penyanyi jazz popular, dan pelakon Hollywood yang cemerlang yang berlakon sebagai Big Boo pada Jingga Adalah Hitam Baru memperoleh pelbagai anugerah Screen Actors Guildnya. Terbaru, lesbian profesional yang dilantik sendiri baru sahaja menjadi pemilik terbaru di Pied Bar, tempat popular yang terkenal untuk wanita aneh di Provincetown, Massachusettes. Selepas menjenamakan semula The Club, DeLaria merancang untuk merombak tempat itu sebagai kelab malam komedi pelbagai guna.



Minggu lepas, sebagai sebahagian daripada mereka. Dalam anugerah Queeroes, kami mengumpulkan dua pelawak untuk bercakap tentang peningkatan masing-masing sepanjang era yang berbeza secara dramatik. Semasa perbualan selama sejam itu, DeLaria dan Torres merenung tentang terus hidup dalam dunia komedi yang kejam, mengapa mereka bosan dengan cerita yang akan keluar, dan tanggungjawab yang mereka rasakan sebagai komik aneh yang berfungsi sekarang.



Lea DeLaria

Lea DeLariaAnthony Gerace

Lea, saya tahu anda memulakan bidang komedi pada tahun 1980-an, manakala kebangkitan Julio adalah lebih baru. Bagaimana anda membuat kaki anda basah?

Baca DeLaria: Saya bermula pada tahun 1982 di San Francisco. Saya kelakar, muda, dan kurang ajar. Saya bukan Lea Delaria ketika itu — saya menggelarkan diri saya That Fuckin’ Dyke — dan saya keluar ke atas pentas pada 4/20, lama dahulu sehingga 4/20 belum lagi bermakna 420, dan saya membunuh. Saya melakukan 10 minit yang hanya membunuh. disembelih! Itulah kali pertama saya melakukan stand-up. Menjelang September tahun itu, saya telah menjadi begitu popular dalam adegan aneh sehingga saya dapat berhenti kerja harian saya. Saya telah menyokong diri saya sebagai komik sejak itu.



Julio Torres: Wah. Terdapat mesin sedemikian sekarang yang saya rasa seperti kita semua sudah cukup maju. Saya rasa ada kisah yang kita ceritakan tentang naik pentas, membunuh dan mendapat kerjaya. Tetapi hari ini ia seperti, anda naik ke atas pentas, katakan anda membunuh, kemudian anda terus melakukannya selama bertahun-tahun, anda pergi ke pameran industri selepas pameran industri, anda mendapat senarai berjuta-juta — The Definitif Senarai Komik Young Queer Meningkat Baharu di Brooklyn Bawah 30 Tahun Yang Perlu Anda Ketahui Bulan Ini — dan kemudian, akhirnya, seseorang akan tahu siapa anda!

LD: Nah, berdiri bukan untuk mereka yang lemah hati! Anda lebih baik mempunyai kulit yang paling tebal.

Julius Torres

Julius TorresAnthony Gerace

JT: Atau hanya menjadi sangat khayalan dengan cara yang berlaku untuk anda. Saya secara jujurnya telah mengebom banyak kali, dan saya hanya pergi ke autopilot. Saya tidak pernah membangkang. Saya baru sahaja menjadi animatronik kecil ini seperti, Nah, saya diprogramkan untuk melakukan perkara ini dan cuma ini, dan saya benar-benar tidak tahu bagaimana untuk melakukan apa-apa lagi, jadi saya akan teruskan sehingga anda menyukainya atau memutuskan untuk berdiri dan pergi.



LD: Saya mempunyai syaitan kecil dalam diri saya yang seperti, saya akan membuat anda menyukai saya tidak kira apa. Awak pergi untuk ketawa sialan. Dan keanehan saya adalah perisai sialan yang saya pakai apabila saya melakukan itu. Ia seperti, saya berani anda untuk mengatakan sesuatu. Lihatlah cara saya melihat! Saya suka apabila orang seperti, Mengapa anda keluar dari awal? Pandang saya! Apa yang saya akan buat? Berjalan keluar ke atas pentas dan bercakap tentang suami sialan saya?

Lea, set awal anda sangat menarik perhatian anda dari segi keanehan (seperti dalam menggunakan dildo sebagai prop di atas pentas ). Adakah ini pendekatan yang anda selalu mahu lakukan atau adakah itu sebahagian daripada menggunakan keanehan anda sebagai perisai?

LD: Saya seorang yang radikal dalam politik saya, dan saya seorang yang radikal apabila saya melakukan komedi. Saya selalu begitu. Saya mula melakukan pendirian kerana saya mahu mengubah dunia dan bercinta. Tidak semestinya dalam susunan itu, tetapi itulah yang saya cari. Sebagai pelakon butch, saya masih di luar sana bercakap tentang apa itu butch, kerana itu sering diabaikan. Pada zaman ini, kita melihat lebih banyak watak aneh dalam media arus perdana, tetapi peranannya ditulis oleh orang lurus, diarahkan oleh orang lurus dan dilakukan oleh orang lurus. Kami ditulis berdasarkan pengalaman kami sendiri.



Dan mereka juga memenangi anugerah kerana memainkannya.

JT: Rasanya gila, kerana nampaknya setiap pelakon yang saya kenal adalah gay. Saya jelas berat sebelah dan hidup dalam alam semesta kecil saya sendiri, tetapi saya tidak fikir saya mengenali seorang pelakon yang bercita-cita tinggi. Saya seperti, Okay, biar saya fikirkan tentang pelakon yang bercita-cita tinggi. Ada Brian, dan, seperti…itu sahaja. Tidak ada pelakon yang bercita-cita tinggi. Saya tidak fikir mereka membuatnya lagi.

'Queerness di A.S. berada di tempat yang begitu menarik. Ia sangat boleh diterima oleh syarikat sekarang sehingga kadang-kadang saya berfikir, Oh, tidak! Adakah lelaki kaya, kulit putih, gay akan menjadi gelombang Republikan seterusnya? Adalah satu kesilapan untuk hanya memikirkan hak aneh seperti pengundi satu isu, terutamanya apabila anda melihat diskriminasi dan kelasisme dalam komuniti kita sendiri. Kini setelah kita melihat penerimaan arus perdana, mari kita perbaiki masalah dalam komuniti kita.' — Julio Torres

Semasa kita membincangkan siapa yang boleh menceritakan kisah kita, saya ingin bercakap tentang cara anda masing-masing menulis. Apakah yang paling penting untuk anda apabila anda mencipta watak aneh pada halaman?

JT: Objektif utama adalah untuk menulis watak-watak yang satu-satunya sifatnya tidak menjadi aneh melalui lensa penonton lurus. Tidak semua watak ini perlu menangis dan keluar dari almari. Anda boleh mula di tengah! Ia tidak semestinya perjalanan yang mengerikan dan rumit ini dengan tulisan tepuk-tepuk-tepuk-sendiri.

LD: Saya sangat muak dengan cerita yang akan dikeluarkan itu. Saya pasti ia penting untuk pelik muda, tetapi mari kita berhenti dengan cerita itu. Jika saya diberi tawaran istimewa di Netflix, saya tidak akan menceritakan kisah keluar saya. Kenapa saya boleh? Saya melakukan itu 35 tahun yang lalu.

JT: Watak yang saya mainkan yang menyeramkan adalah gay, tetapi saya fikir perkataan itu gay diucapkan mungkin sekali. Dia mempunyai teman lelaki yang dia hina; hubungan gay boleh menjadi toksik dan mengerikan seperti hubungan lurus. Selain itu, ia bukan cerita tentang orang lain yang belajar cara menerima keanehan watak saya. Ia lebih kepada, Ugh! Bolehkah dia berpisah dengan lelaki kejam itu? Dan bukan kerana dia gay. Ini kerana dia hanya menghisap.

LD: Itulah salah satu sebab saya suka bermain Big Boo. Setiap orang yang pernah saya lihat di televisyen adalah gemuk dan hodoh dan mabuk dan memukul teman wanitanya, semua jenis najis itu. Dan Boo bukan sahaja pintar, dia juga yang paling bijak dalam penjara itu. Dia mempunyai jiwa dan hati.

Saya fikir terdapat satu lagi lapisan dalam komedi, khususnya. Terdapat sejarah watak aneh yang identiti mereka dianggap sebagai punchline itu sendiri.

JT: Apabila saya mula dalam komedi, saya benar-benar tidak memikirkan tentang keanehan kerana saya memikirkan status imigresen saya. Saya tidak suka, Oh, tidak, saya gay! Saya seperti, Ya Tuhan, saya harap saya dapat tinggal di Amerika! Tetapi saya rasa saya perlu memberi tumpuan kepada satu perkara berbanding yang lain kerana saya memulakan komedi pada masa ketika keanehan saya, syukur, tidak dilihat sebagai sifat saya yang menentukan. Untuk masa yang lama, keanehan saya hanya tersirat — sama ada kerana pilihan saya, cara saya melihat, cara saya bercakap, cara saya berfikir. Tetapi tiada satu pun komedi saya secara langsung mengenainya.

'Komuniti ialah perkataan. Keluarga ialah perkataan. Tidak dinafikan, isu terbesar dalam komuniti aneh bukanlah Donald Trump - ia adalah pergaduhan. Kami tidak mempunyai kesabaran. Kami hanya menjerit sesama sendiri. Dykes tidak percaya lelaki gay. Lelaki gay benci tanggul. Golongan biseksual tidak mempercayai sesiapa pun. Ia hanya pergi dan balik. Saya rasa kita perlu bersatu dan benar-benar menghentikan perkara ini — cuba menjadi lebih sabar dan baik hati. Saya tahu itu agak banci dan twee untuk Lea DeLaria, tetapi itulah yang saya fikirkan.' — Lea DeLaria

Saya tahu awak muncul dalam adegan komedi aneh, Lea. Bagaimana rasanya bermula dikelilingi oleh orang yang mempunyai pengalaman hidup yang serupa dan kemudian melancarkan ke arus perdana, di mana komedi anda diminati oleh khalayak yang lebih luas?

LD: Ia adalah satu perubahan besar. Saya telah menjadi sangat terkenal di seluruh Amerika Utara, tetapi ia pasti dalam dunia saya yang aneh. Kemudian Los Angeles Times melakukan ciri pada saya dan kegilaan memberi makan ini bermula. Saya menerima semua panggilan ini daripada ejen. Kemudian saya mendapat panggilan dan ia The Pertunjukan Dewan Arsenio . Pemandangan ghaib mereka menawarkan saya untuk datang. Ketika itulah saya meletup. Sejak saat itu penonton saya telah bercampur-campur, dan saya tidak pernah menyangka tugas saya untuk menerangkan keanehan kepada mereka. Ia seperti, saya akan memberitahu jenaka. Jika anda tidak memahaminya, bukan tugas saya untuk menerangkannya kepada anda. Pergi baca buku. Saya bukan duta budaya aneh anda.

JT: Tidak seperti Lea, saya tidak bermula dalam komuniti saya. Saya sangat tidak tahu tentang apa yang saya lakukan atau siapa yang harus saya hubungi sehingga saya akan membuat satu titik untuk melakukan mikrofon terbuka di mana-mana sahaja. Saya rasa saya kelihatan aneh bagi kebanyakan orang, tidak kira sama ada mereka pelik, jadi saya tidak akan menjadi gay membantu saya dalam bilik gay. Ia sering melakukan sebaliknya.

Tetapi anda tahu apabila terdapat barisan untuk persembahan dengan kebanyakan orang yang sama, tetapi kemudian ada, seperti, apa yang mereka anggap sebagai orang etnik dan apa yang mereka anggap sebagai orang yang aneh? Saya mula perasan bahawa, dari semasa ke semasa, saya telah ditempah sebagai tidak — lebih-lebih lagi sebagai tindakan pelik. Ia seperti, Tunggu. Saya bukan gay. Saya bukan orang latino. Saya hanya perkara lain ini. Dan saya agak seperti itu.

Apa yang anda rasa peranan anda sebagai komik aneh sekarang, pada masa Julio boleh ditempah berdasarkan gaya komedinya dan bukan pada identitinya sebagai lelaki gay, tetapi juga kerana Pride semakin dikomersialkan dan Donald Trump memegang jawatan?

JT: Kini, lebih daripada sebelumnya, adalah sangat penting bagi sesiapa yang dianggap tidak boleh diterima oleh pentadbiran baharu ini untuk pergi ke sana dan tidak menyesali diri sendiri. Terdapat begitu banyak nilai di dalamnya. Saya juga memerhatikan kemungkinan masalah yang akan datang kerana keanehan di A.S. berada di tempat yang begitu menarik. Ia sangat boleh diterima oleh syarikat sekarang sehingga kadang-kadang saya berfikir, Oh, tidak! Adakah lelaki kaya, kulit putih, gay akan menjadi gelombang Republikan seterusnya? Adalah satu kesilapan untuk hanya memikirkan hak aneh seperti pengundi satu isu, terutamanya apabila anda melihat diskriminasi dan kelasisme dalam komuniti kita sendiri. Kini setelah kita melihat penerimaan arus perdana, mari kita perbaiki masalah dalam komuniti kita.

LD: Kami sentiasa mempunyai masalah. Maksud saya, kita adalah mikrokosmos masyarakat, jadi apa jua masalah masyarakat yang ada, sudah tentu ia akan ditemui dalam komuniti kita sendiri. Tetapi masyarakat ialah perkataan. Keluarga ialah perkataan. Tidak dinafikan, isu terbesar dalam komuniti aneh bukanlah Donald Trump - ia adalah pergaduhan. Kami tidak mempunyai kesabaran. Kami hanya menjerit sesama sendiri. Dykes tidak percaya lelaki gay. Lelaki gay benci tanggul. Golongan biseksual tidak mempercayai sesiapa pun. Ia hanya pergi dan balik. Saya rasa kita perlu bersatu dan benar-benar menghentikan perkara ini — cuba menjadi lebih sabar dan baik hati. Saya tahu itu agak banci dan twee untuk Lea DeLaria, tetapi itulah yang saya fikirkan.

Temu bual telah dipendekkan dan disunting untuk kejelasan.