Kesan Negatif Makanan Pedas

Kesan Negatif Makanan Pedas

Ah, makanan pedas. Adakah yang lebih baik daripada makanan pedas, terutama jika dibuat sendiri? Tidak ada orang di sekitar yang memberitahu anda bahawa ia terlalu panas, tidak ada juru masak yang terlalu berhati-hati untuk menambah terlalu banyak pucat, dan tidak ada yang memerhatikan ketika anda mengeluarkan peluru dan meneguk ramuan cair seperti yang kamu suka.



Tetapi bolehkah makanan pedas merosakkan deria rasa kita? Bilakah kita tahu bahawa kita mempunyai terlalu banyak? Dan adakah lada cili quesosakatenango benar-benar menyebabkan halusinasi yang membuat anda berusaha mencari jodoh anda (untuk semua peminat The Simpsons)?

Seseorang boleh mengalami masalah perut dan keadaan lain jika makan terlalu sedikit semangat. Selanjutnya, makan makanan panas secara berterusan boleh memberi kesan negatif kekal pada tubuh. Inilah yang perlu anda ketahui mengenai kesan negatif yang boleh dimiliki makanan pedas.





Lada ini, lada itu

Sedikit lada di sana sini tidak akan menyakitkan hati anda; kebanyakan kita menambahkannya ke dalam makanan kita bukan untuk menjadikan makanan lebih panas, tetapi untuk aroma. Setelah itu, marilah kita menetapkan apa yang saya maksudkan dengan makanan pedas. Berikut adalah senarai contoh makanan dan ramuan kecil yang boleh menjadi terlalu pedas untuk kebaikan kita sendiri.



Bawang putih
Diberikan, bawang putih sangat mengagumkan. Makan satu atau dua ulas bawang putih mungkin memusingkan kepala, tetapi itu tidak akan membuat anda melihat bercakap coyote. Ini adalah salah satu makanan paling sihat di luar sana, tetapi sebilangan orang tidak dapat memperoleh makanan yang baik ini. Mengkonsumsi lebih dari tiga ulas dalam satu kali duduk dapat membuat seseorang merasa sedikit sesuatu yang menyedut di perut.

Lada cili panas (jalapeno)
Lambang makanan panas, lada cili telah lama digunakan dalam makanan pedas. Masakan India, Creole dan Cajun sangat bergantung pada jalapenos untuk sos cili. Makan salah satu perkara kecil yang mentah (perhatikan betapa kecilnya, semakin panas) dan anda akan merasakan terbakar sampai ke telinga anda, secara harfiah.



Fakta sederhana bahawa lada panas sangat kuat membuat saya tertanya-tanya apakah manusia pernah bermaksud memakannya secara mentah. Mereka membuat ramuan yang hebat, tetapi pada pendapat saya, mereka tidak boleh dimakan secara berkala.

Kuda Kuda
Bahan yang popular dalam masakan Asia, akar beige atau hijau kecil ini (bergantung pada bahagian dunia tempat anda berada) boleh mengemas dinding dan sering digunakan secara berlebihan. Lobak Jepun, atau wasabi, berwarna hijau dan digunakan sebagai celup untuk sushi.

Perkara yang lucu tentang lobak parut adalah bahawa ia selalu membuat orang tidak berjaga-jaga. Kita semua tahu ia membakar dan tahu bahawa ia akan melepaskan resdung selama satu juta tahun, tetapi orang masih selalu mengambil tambahan ons yang menjadikannya lebih tinggi. Sebilangan budaya, seperti orang Jepun, menikmati pukulannya, tetapi lobak merah adalah penyebab pedas lain yang harus diperhatikan.



Halia
Walaupun namanya menyenangkan, halia sering disalahgunakan. Sebilangan besar resipi tidak menggunakannya cukup untuk menjadikan ramuan berbahaya, tetapi halia manis kering, terutama apabila dimakan seperti gula-gula, termasuk dalam kategori makanan pedas berbahaya.

kesan negatif

Sekarang anda tahu makanan mana yang boleh membahayakan anda, inilah sebabnya mengapa tidak boleh digunakan secara berlebihan.

Lidah geografi
Makan makanan yang kuat boleh menyebabkan keadaan yang dikenali sebagai lidah geografi (glossitis migrasi genign). Adalah dipercayai bahawa lidah geografi disebabkan oleh reaksi alergi terhadap komestibel tertentu. Sama ada atau tidak disebabkan oleh alahan tidak jelas, tetapi makanan pedas biasanya menjadi penyebabnya.



Keadaan itu muncul dengan cepat dan menimbulkan kerengsaan dengan membentuk corak pelik di lidah. Selepas bermulanya, seseorang boleh mengalami penurunan selera sehingga satu bulan. Hilang dengan masa dan tidak berbahaya, tetapi boleh menjengkelkan.

Gastrik
Kelimpahan makanan pedas boleh menyebabkan Gastritis. Gastritis adalah keradangan pada lapisan perut. Biasanya dipicu oleh jangkitan, tetapi makanan pedas seperti cabai juga dipercayai dapat mengurangkan penghalang pelindung perut.

Gastritis kronik boleh menghasilkan bisul dengan membiarkan asid perut sendiri memakannya di lapisan. Ulser dapat sembuh dengan masa, seperti luka lain, tetapi seseorang mesti makan makanan yang lebih ringan.



Refluks asid
Pada sesetengah orang, makanan pedas dapat memicu penyakit refluks asid, yang tidak buruk, tetapi boleh menyusahkan. Masakan restoran sepertinya menimbulkan keadaan ini - semua yang dialami lelaki setelah makan Itali yang enak di bistro kegemaran mereka bukanlah hasil daripada tingkah laku yang tidak baik, tetapi badan tidak dapat menangani semua masakan pedas dan pelik itu.

Penyakit refluks asid kronik juga boleh menyebabkan barah esofagus, tetapi hanya dalam kes yang jarang berlaku. Mengurangkan memasak lada adalah langkah pertama yang baik untuk mengurangkan risiko ini. Refluks asid, terutama pada waktu malam, juga dapat mengikis gigi.

Nafas berbau
Bawang putih dan bawang adalah antara makanan yang paling berbau yang boleh dimakan oleh seorang lelaki, dan juga menyebabkan bau mulut. Memang, nafas berbau tidak banyak mengganggu, tetapi kadang-kadang boleh menimbulkan bencana, terutama pada kencan pertama yang baik. Oleh itu elakkan masakan pedas pada malam-malam itu.

Insomnia
Inilah yang mungkin tidak diketahui oleh kebanyakan lelaki: makanan pedas buruk untuk tidur. Puncanya cukup mudah. Tubuh perlu perlahan sebelum dapat tidur sebentar dan makanan pedas menaikkan suhu badan (sebab itulah kita berpeluh setelah memakan makanan berapi). Sekiranya seseorang memakan sesuatu kegigihan sebelum tidur, ia boleh mengganggu tidur. Kitaran pertama tidur sangat sensitif terhadap makanan panas.

Kerosakan selera
Akhirnya, makan makanan panas secara berterusan dapat mengurangkan sensasi rasa. Saya sering mendengar orang meyakinkan orang lain bahawa mereka akan terbiasa dengan pembakaran cabai. Memang benar, orang merasa kurang terik setelah bertahun-tahun menderita pedas, tetapi bukan kerana badan itu 'terbiasa' dengan sensasi yang dimaksudkan.

Seiring berjalannya waktu, selera rasa habis, menjadikan sensasi berkurang ini tidak lebih daripada kehausan akibat penyalahgunaan kronik. Ia tidak berbeza dengan orang-orang yang 'terbiasa' dengan muzik keras di kelab - dalam kedua-dua keadaan badan mengalami kemerosotan kekal.

Nikmati panas secara sederhana

Saya sendiri suka makanan pedas, tetapi saya juga menyedari bahawa badan merasa 'sakit' dengan alasan. Apabila badan menghantar isyarat bahawa ada sesuatu yang tidak betul, pemotongan mungkin teratur. Mengonsumsi lada hangus bukanlah tanda kejantanan; dengan semua alasan yang disenaraikan di atas, ini adalah tanda ketidaktahuan, jadi makan lebih sedikit makanan pedas.