Lil Nas X Menunjukkan Keindahan Kerentanan Lelaki Hitam Pelik

Sebagai promosi untuk albumnya yang sangat dinanti-nantikan pemburu revs up, rapper Lil Nas X semakin jujur ​​tentang tekanan yang dia hadapi sebagai lelaki kulit hitam aneh di Amerika. Dalam temu bual baru-baru ini dengan Inggeris GQ dan Hiburan Mingguan , pemuzik itu telah menyentuh segala-galanya daripada beban harapannya yang tinggi terhadap dirinya sehinggalah cabaran untuk mencari teladan kulit hitam yang aneh dalam industri muzik.



Mendengar Lil Nas X bercakap dengan lebih terbuka tentang kelemahan di sebalik orang awamnya yang bombastik bukan sekadar intipan menarik di sebalik tirai; ia juga sangat mengharukan. Akhirnya, perjuangan lelaki kulit hitam aneh seperti Nas dan saya sendiri sedang disuarakan — dan semoga didengari juga.

Rapper itu video mega-viral Panggil Saya Dengan Nama Anda ialah detik perwakilan yang kuat dan penglihatan berwarna-warni tentang rupa pembebasan Hitam yang aneh. Ia betul-betul diraikan sebagai karya seni yang berani dan yakin. Tetapi komen Lil Nas X baru-baru ini tentang rasa tidak selamat dan perjuangannya sendiri adalah sama penting untuk didengari oleh belia Hitam yang aneh. Di sebalik keperibadian awam Lil Nas X yang bombastik, terdapat sumber emosi.



Dalam temu bual dengan GQ British yang dikeluarkan minggu ini, sebagai contoh, Lil Nas X mendedahkan dia menangis seperti orang gila selepas lagu bertema Krismasnya Holiday jatuh dan tidak serta-merta mencapai puncak carta muzik. (Pukulan pertamanya, Jalan Bandar Lama, menghabiskan 17 minggu yang mengejutkan di Billboard Hot 100.) Reaksinya terhadap keluaran Holiday bercakap mengenai tekanan besar yang diberikan artis itu ke atas dirinya untuk berjaya.



Lil Nas X menerima jaminan daripada Ketua Pegawai Eksekutif Columbia Records bahawa sukar untuk artis yang baru sahaja berjaya mendapatkannya dengan segera. Tetapi Lil Nas X merasakan dia tidak mempunyai ruang untuk melakukan kesilapan - tekanan yang biasa kepada ramai lelaki kulit berwarna aneh.

Di Twitter, Lil Nas X suka bergurau dan menyalakan trollnya, tetapi dalam temu bual seperti ini, dia menunjukkan pemahaman yang luas tentang makna kehadirannya dalam budaya pop kepada peminat anehnya. Dengan ketiadaan suri teladan muzik untuk dia sanjung — dan untuk didengari semasa membesar — ​​penyanyi rap itu berasa seperti dia perlu mendahului carta setiap kali untuk membuktikan kecemerlangannya sendiri.

Perkongsian kebenaran yang hebat ini bukanlah perkara baharu untuk Lil Nas X, tetapi ia semakin kerap dan lebih yakin. Sejurus sebelum keluaran meletup Call Me By Your Name, Lil Nas X memuat naik beberapa siri video pendek kepada media sosial yang meruntuhkan perjalanan hidupnya. Koleksi klip 30 saat adalah autobiografi dan mentah, mendedahkan perjuangannya dengan ketidakamanan perumahan, kemurungan selepas kejayaan Old Town Road, dan kesukaran romantis.



Saya akhirnya mempunyai wang yang cukup untuk meletakkan ibu saya dalam pemulihan, katanya dalam satu klip, sebelum juga menunjukkan, Orang ramai dengan cepat menggelar saya sebagai 'one hit wonder.'

Imej mungkin mengandungi: Majalah, Iklan, Poster, Manusia, Orang, Brosur, Kertas dan Risalah Lil Nas X Mengatakan Dia Percaya Menjadi Gay Adalah Ujian Daripada Tuhan Saya juga berfikir, 'Jika saya mempunyai perasaan ini, itu hanya ujian. Ujian sementara. Ia akan hilang. Tuhan hanya menggoda saya.’ Lihat Cerita

Dia juga mengaku bahawa dia pernah bimbang dia akan mengasingkan peminat lurus dengan menjadi dirinya sendiri. Jelas sekali Lil Nas X tahu betapa rumit dan tidak menentu kejayaan bagi seorang tokoh kulit hitam yang aneh di Amerika masih boleh. Hakikat bahawa dia sanggup berkongsi pengalaman itu dengan kami adalah mengagumkan. Daripada hanya menikmati kemasyhuran barunya dan gaya hidup yang diberikan kepadanya, Lil Nas X menggunakan platformnya untuk berkongsi jenis pemikiran yang membuatkan dia terjaga pada waktu malam.

Selepas kejayaan hebat Call Me By Your Name, dia boleh dengan mudah berpura-pura menjadi mesin yang tidak berperasaan membuat pukulan. Sebaliknya, dia menunjukkan kepada kita bahawa dia manusia, dan memberi kita kebenaran untuk berasa terdedah juga.

Kejujuran dan ketelusan radikal semacam ini adalah ciri bagaimana artis Gen-Z menulis semula kedua-dua peraturan kemasyhuran dan hubungan artis-peminat tipikal. Lil Nas X gembira untuk menyampaikan video memperkasakan penuh keyakinan dan memperkasakan diri, tetapi dia juga tidak akan membenarkan kami menganggap dia sentiasa orang itu. Siapa boleh jadi?



Adalah penting bagi kita untuk melihat potret yang melarikan diri dengan identiti yang diperkasa — seseorang yang memberikan tarian riba kepada Syaitan sebelum mencuri tanduknya — tetapi ia adalah potret bernuansa maskulin, keanehan dan kegelapan yang dipersembahkan oleh Lil Nas X di luar pentas yang saya rasa paling menawan. dan mengesahkan. Saya mungkin tidak pernah meluncur ke bawah tiang ke dunia bawah tanah, tetapi saya tahu bagaimana rasanya menghadapi cabaran yang tidak difahami oleh orang lain.