¡Hola Papi! Adakah Saya Terlalu Mengharapkan Daripada Pergaulan Kasual?

Selamat datang ke ¡Hola Papi!, lajur nasihat terkemuka oleh John Paul Brammer, seorang gay Mexico yang suka Twitter dengan kebimbangan kronik yang menyangka dia boleh membetulkan hidup anda. Jika anda seorang yang pelik menghadapi dilema — mungkin anda terfikir untuk membuang pasangan anda (mereka lupa hari lahir anda), bergaduh dengan rakan sebilik anda (mereka tidak pernah datang untuk membeli barang runcit), atau dihantui hantu gay di loteng anda (jeritan tidak akan berhenti dan ritual pembersihan telah gagal) — kami telah membantu anda.



Jika anda memerlukan nasihat, hantarkan soalan kepadanya di holapapi@condenast.com. Pastikan anda memulakan surat anda dengan Hola Papi! Ia adalah sebahagian daripada keseluruhan perjanjian.

Hello Daddy!



Saya adalah orang bawah tunggal yang kronik. Saya suka seks kasual, dan walaupun tidak ada adegan seks kasual gay yang besar di bandar saya, saya dapat bertemu dengan lelaki dengan baik di FetLife. Saya suka bersendirian dan hanya milik diri saya sendiri, dan saya suka mengekalkan perhubungan saya kasual. Tetapi inilah perkaranya: Ramai lelaki nampaknya membaca kasual sebagai one night stand.



Apabila hubungan seks sangat baik, saya tidak dapat menahan keinginan untuk melihat seorang lelaki lagi dan lagi. Adakah saya terdesak kerana ingin menyambung semula selepas hubungan santai? Dan jika saya sangat menikmati seks kasual, mengapa sesi sekali sahaja tidak cukup untuk saya? Tolong bantu!

cinta,
Bosan Bawah

Hello, Bosan Bottom!



Saya mesti mengakui, soalan anda telah melekat pada saya selama seminggu yang lalu. Saya fikir ia adalah kerana saya menganggap diri saya, jika bukan seorang penagih seks, maka seseorang yang terlalu memikirkan seks untuk keinginannya sendiri. Bukannya pemikiran tentang seks sememangnya buruk atau apa-apa sahaja - cuma saya boleh memikirkan perkara lain secara literal. Apa yang lebih saya fikirkan? Saya tidak pasti. Otak saya terlalu rumit dengan seks.

Bagaimanapun, saya telah menghabiskan berjam-jam mencari seks — buruh yang sama sekali tidak sepadan dengan ganjaran yang terhad. Kadang-kadang, seks itu baik. Selalunya, ia boleh dilupakan. Kadang-kadang, ia sangat dahsyat. Saya semakin penat menaiki tangga usang di bangunan pangsapuri yang pelik, lutut mengetuk, tertanya-tanya sama ada saya akan dibunuh atau hanya kecewa. Kadang-kadang saya berhenti dan berfikir: Apakah penjelasan rasional yang ada untuk tingkah laku ini?

Jika saya perlu meneka, Bored Bottom, kerinduan akan menjadi punca kedua-dua dilema kami. It’s the proverbial carrot on the proverbial stick; enjin aktiviti yang membazir dan aneh, seperti menunggu dan berharap (di tengah-tengah lautan maklum balas yang memberi amaran kepada kita sebaliknya) bahawa sambungan yang ideal akhirnya akan berlaku dan melancarkan kita ke dalam situasi yang ideal dengan orang yang ideal. Ini tidak terhad kepada seks dan percintaan. Orang ramai mengalami ini dalam alam pekerjaan dan persahabatan juga. Kerinduan tidak mendiskriminasi.

Bosan Bottom, adakah anda pernah tertanya-tanya jika alam semesta memberi kita cuma cukup untuk membuat kita berharap lebih? Saya percaya ia benar! Kerana sekali-sekala, apabila saya hampir berputus asa dalam usaha Quixotic saya untuk perhubungan Grindr yang sempurna, satu perkara berlaku. macam. Lebih seperti ia berlaku separuh jalan, yang memberitahu saya kemungkinan ia berlaku sepanjang masa wujud, jadi saya teruskan. Tetapi ini mungkin bukan yang dilakukan oleh alam semesta. Hanya otak kita sendiri yang boleh menipu kita sepenuhnya dan sepenuhnya.

Inilah nasihat saya: Kerinduan adalah yang menentukan bentuk impian anda. Ia menggariskan parameter, menetapkan skrip, dan meletakkan anda pada misi terdesak untuk menjadikan impian tersebut menjadi kenyataan. Tetapi keinginan seperti ini adalah struktur yang terlalu tegar untuk bertahan dalam pergolakan realiti. Realiti tidak begitu mengambil berat tentang senarai terperinci permintaan anda. Ia adalah tiket mudah untuk mengecewakan.



Berhubungan dengan seorang lelaki dan kemudian tidak pernah berjumpa dengannya lagi adalah perkara biasa. Kalau bagus, nak jumpa dia lagi masuk akal. Anda tidak terdesak untuk menginginkannya, tetapi adalah sihat untuk mengekalkan jangkaan yang munasabah. Kadang-kadang lelaki kembali untuk pusingan kedua. Kadang-kadang mereka tidak. Jika ada cara yang pasti untuk membuat lelaki berkeliaran, peti masuk saya tidak akan terlalu sibuk.

Nasihat saya jangan berhenti bermimpi, Bosan Bawah! Tetapi saya akan melihat apa yang saya mahu daripada perhubungan - apa yang saya sungguh mahu (mungkin bukan seks, tetapi pengesahan) — dan ambil perhatian sama ada jangkaan saya realistik atau tidak. Berehatlah dari cangkuk untuk membuat penilaian itu. Perhatikan perasaan yang timbul apabila seorang lelaki tidak kembali untuk mendapatkan lebih banyak, dan lihat jika anda boleh menanganinya di luar konteks seksual.

Oh, dan jangan biarkan kerinduan menghalang apa-apa yang mungkin ada di hadapan anda.

- Ayah