Pakar Mendedahkan Mengapa Sebilangan Wanita Lebih Berat Daripada Yang Lain Semasa Seks

Getty Images

Berita Tren: Merintih Keras Di Tempat Tidur Tidak Bererti Apa Yang Anda Fikirkan Ini Bererti

Paul Watson 23 November 2016 Kongsi Tweet Balikkan 0 Saham

Cerpen Panjang

Para penyelidik telah meneroka mengapa sebilangan wanita membuat suara lebih kuat daripada yang lain semasa melakukan hubungan seks dan telah mendedahkan motif tersembunyi untuk tangisan ekstasi yang jelas.

Cerita panjang



Kita semua fikir kita tahu seperti apa seks yang baik, dan itu adalah kekacauan rintihan dan jeritan euforia yang tidak terkawal. Atau sekurang-kurangnya itulah yang diajarkan oleh Hollywood untuk kita percayai.



Tetapi dalam kenyataannya, mungkin ada alasan yang berbeza mengapa sebilangan wanita membuat banyak kebisingan semasa melakukan hubungan seks. Anda bukan tuhan cinta, tetapi lebih daripada itu dia mahu anda berasa seperti satu .

Dalam kajian 2011 di Archives of Sexual Behavior oleh Gayle Brewer dari University of Central Lancashire dan Colin Hendrie dari University of Leeds, 71 wanita berusia antara 18 dan 38 tahun disoal tentang suara yang mereka buat di bilik tidur.



Ternyata 66% wanita mengeluarkan suara untuk mempercepat klimaks pasangan mereka (jadi, berkesan melalui kebosanan) sementara 87% mengaku jeritan semangat mereka adalah usaha untuk meningkatkan harga diri pasangan mereka.

Kajian mengenai 'vocalization kopulatif', untuk menggunakan nama teknikalnya, menunjukkan bahawa wanita yang membuat bising ketika melakukan hubungan seks adalah untuk kepentingan pasangannya atau disebabkan oleh tekanan sedar atau tidak sedar dari gambar yang mereka lihat di TV.

Sebenarnya, daripada menjadi tanda anda mencapai semua tempat yang tepat, rintihan mungkin menunjukkan bahawa anda berada melakukan sebaliknya .



Kristen Mark, seorang penyelidik seksualiti di Indiana University, kepada CNN : Kami dihujani gambar melalui media arus perdana yang memberitahu bahawa rintihan dikaitkan dengan syahwat dan keseronokan seksual. Oleh itu, ini adalah strategi pemalsuan yang cukup bijak untuk mengerang kerana lelaki sudah cenderung mengaitkan rintihan dengan orgasme.

Sayangnya, bidang kajian vokalisasi kopulatif tidak mendapat dana yang pantas, jadi masih banyak yang perlu dipelajari mengenai fenomena itu, tetapi para pakar menekankan bahawa jika lelaki perlu mendengar tangisan keseronokan untuk merasa selesa , begitu juga wanita.

Oleh itu, walaupun anda berdua membuat persembahan yang layak untuk Oscar (atau sekurang-kurangnya bernilai porno), berpura-pura itu mungkin pilihan terbaik.

Memiliki Perbualan

Tanya Soalan Besar

Adakah benar ada cara untuk mengetahui apakah dia berpura-pura?

Jatuhkan Fakta Ini

Kajian terbaru oleh Kosmopolitan mendapati bahawa hanya 57% wanita yang biasanya mengalami orgasme dengan pasangannya dan 67% wanita telah melakukan syahwat.