Gaya Tinju

Gaya Tinju

Mengapung Seperti Rama-rama, Menyengat Seperti Bola Selatan

Percaya atau tidak, mengadakan pertandingan tinju tidak semudah mendapatkan cincin dan memukul seseorang berulang kali di wajah. Sebenarnya, ia agak teknikal, dan terdapat banyak gaya tinju.



Pertama terdapat dua pendirian: ortodoks, yang paling biasa, memimpin dengan tangan kiri anda sebagai tusukan dan kaki kiri ke depan. Southpaw atau ‘righty’ adalah sebaliknya; seorang pejuang yang menggunakan tangan kanannya untuk menikam dan berdiri dengan kaki kanannya ke hadapan. Terdapat sebilangan kecil yang bernasib baik yang boleh menukar hit; yang bermaksud mereka boleh mengubah sikap sesuka hati, dan Marvin Hagler adalah salah satu pemukul suis yang paling terkenal.

Tegak
Gaya bijaksana, anda mempunyai jenis tegak atau 'petinju', yang suka menyimpannya 'panjang', sehingga memanfaatkan kelebihan tinggi badan mereka dan komposisi badan yang lebih ramping, melemparkan tembakan lurus dari jarak jauh dan menyukarkan lawan mereka untuk menutup celah untuk melemparkan milik mereka. Thomas Hearns & saudara Klitschko adalah contoh yang baik dari jenis pejuang ini.



Dalam pejuang
Kemudian ada pejuang dekat / dalam yang ingin berada sedekat mungkin dengan lawan mereka, untuk melemparkan cangkuk pendek dan potongan atas ke badan dan kepala, sambil memutar badan dan kepala mereka dari arah tembakan yang akan datang. Mike Tyson adalah contoh utama ini, dan gaya ini biasanya sesuai dengan jenis tubuh pejuang yang lebih pendek dan berotot. Seseorang yang mempunyai banyak kekuatan dan kekuatan untuk berat badan mereka.



Kaunter balas
Anda kemudian mempunyai rakan lawan atau pejuang 'longgar', juga dikenali sebagai tidak ortodoks. Pejuang-pejuang ini cenderung mengangkat tangan dengan rendah berbanding dengan pengawal yang tinggi, seperti kedua di atas. Mereka bergantung pada reaksi untuk menghindar pukulan dan segera melakukan serangan balas dari sudut yang berbeza, para pejuang ini biasanya bergantung pada kepantasan dan pergerakan yang unggul untuk mengelakkan pukulan. Contoh pejuang jenis ini adalah Roy Jones Jnr, Nonito Donaire, Putera Naseem dan Manny Pacquiao, walaupun Pacquiao juga boleh dianggap sebagai penentang atau peninju kotak.

Penjenayah
Anda juga mempunyai tipe brawler, yang sekali lagi suka pejuang dekat / dalam suka berada dekat dengan lawan mereka, tetapi mereka cenderung melemparkan tembakan liar dari sudut yang tidak ortodoks dan dengan senang hati 'meninju' pukulan mengetahui bahawa kekuatan mereka lebih hebat. Rocky Marciano akan menjadi contoh yang baik dari orang yang suka bertengkar atau pemarah.

Peninju kotak
Kategori lain ialah peninju kotak; gaya hibrid dari petinju dan brawler, ini akan menjadi seseorang yang dapat melakukan kotak jarak jauh tetapi memiliki kekuatan pukulan yang baik dan dapat bertengkar dan melemparkan banyak tembakan keras dalam keseronokan ketika waktu memerlukannya, biasanya ketika mereka berhubungan dengan rembatan yang baik dan lawan menunjukkan tanda-tanda keletihan dan atau tidak stabil di kaki mereka. Contoh pejuang jenis ini ialah Marco Antonio Barrera, Erik Morales dan Felix Trinidad.



Sudah tentu ada banyak pejuang yang tergolong dalam dua atau lebih kategori dan mempunyai kemampuan untuk mengubah gaya dan menggunakan atribut setiap pilihan. Sebagai contoh, Floyd Mayweather dianggap sebagai petinju berdiri tetapi berada di rumah dalam jarak dekat dan dapat memberikan tembakan tajam pendek jika perlu. Dia juga dapat menjatuhkan tangannya dan mengelakkan pukulan dengan gerakan kepala yang unggul seperti penukul balas atau pejuang yang 'longgar'. Sugar Ray Leonard, Evander Holyfield, Oscar De La Hoya dan Joe Calzaghe semuanya dapat mencampurkan gaya dan kotak mereka dalam jarak dekat, dari jarak dekat atau bahkan 'perkelahian' jika majlis itu memerlukannya.

Untuk gaya saya; Saya akan menganggap diri saya sebagai peninju kotak, melemparkan tembakan panjang tetapi memberi tekanan dan berusaha melemparkan tembakan ke dalam ketika waktunya tepat. Banyak pejuang zaman moden menerapkan semua gaya ke gudang senjata mereka dan dapat menukar gaya semasa pertandingan. Ini boleh menjadi perbezaan antara menjadi pejuang yang terbaring di atas kanvas tanpa sedar pada akhir pertarungan, atau orang yang merayakan gelaran dunia.