Menjadi Bujang pada usia 30-an

Menjadi Bujang pada usia 30-an

Getty Images

Pada usia 30-an dan belum berkahwin? Inilah Sebabnya Anda Harus Berbahagia

Peter Hoare 6 Julai 2014 Kongsi Tweet Balikkan 0 SahamHalaman 1 daripada 2

Nama saya Peter Hoare. Saya berumur 32 tahun dan bujang.



Setelah mengatakan itu, minggu lalu, semasa di New York City, saya bertemu dengan pasangan yang belum lama saya temui. Orang-orang hebat, hanya orang-orang yang tidak pernah dilalui oleh saya dalam masa tiga tahun. Saya dalam perjalanan ke mesyuarat. Mereka membeli hadiah pertunangan rakan lain. Bagaimanapun, sebagai sebahagian daripada pertumpahan rawak kami, bahagian wanita dari duo dinamik itu bertanya adakah saya ketika ini sudah berkahwin atau berkencan dengan seseorang. Saya cepat menjawab dengan tidak. Wajah yang dia balas adalah sesuatu yang saya tidak jangkakan, tetapi, sebenarnya, telah saya lihat sebelumnya. Matanya menceritakan kisah seseorang yang segera mengasihani saya, seolah-olah dengan berkahwin dia sudah mencapai tahap yang belum saya naiki. Seolah-olah dia adalah pelajar sekolah menengah yang keren, merasa di hatinya berempati dengan anak yang dipilih terakhir di dodgeball.



Dan sementara silau yang tidak disengajakan ini merendahkan wajah wanita itu, di latar belakang, suaminya, kawan saya yang telah lama hilang, menyambut saya dengan reaksi bertentangan yang kutub. Semasa isterinya mengomentari komen jenis 'Saya mempunyai rakan yang mungkin anda suka' generik, lelaki ini memandang saya mati matanya dan diam-diam mengucapkan tiga kata-kata yang tulus.

'Awak sangat bertuah.'



Sekarang, sebelum saya meneruskan, saya sama sekali tidak berusaha menyatakan bahawa saya 'sangat bertuah.' Saya tidak membuat kenyataan selimut yang bodoh bahawa lelaki ini, atau orang lain dalam hal ini, harus iri terhadap orang bujang di mana sahaja. Melakukannya akan menjadi justifikasi rabun jauh untuk tidak tersambung. Namun, di seberang spektrum, ini juga tidak dapat disimpulkan bahawa orang tunggal di seluruh dunia iri terhadap mereka yang mempunyai akaun pemeriksaan bersama.

Baik menjadi bujang atau memakai cincin perkahwinan adalah kebahagiaan yang paling akhir. Itu adalah pernyataan yang tidak akan disetujui oleh banyak pihak, tetapi untuk melakukannya adalah dengan memberikan pernyataan selimut berpandangan lain - bahawa semua orang mahukan perkara yang sama. Setiap orang di planet ini mempunyai lintasan hidup yang berbeza. Walaupun reaksi wanita ini yang menyakitkan terhadap saya tidak tidur dengan wanita yang sama setiap malam menceritakan kisah yang berbeza, kita semua tidak mempunyai permainan akhir yang sama, romantis atau sebaliknya.

Jangan silap mengenainya, saya bukan anak yang dipilih terakhir di dodgeball. Saya hanya bermain permainan f * cking yang berbeza. Dan larian Midtown Manhattan dipukul sehingga membawa tahap yang tidak masuk akal. Saya meninggalkan keadaan itu dengan perasaan yang luar biasa. Lihat, panggil saya gila, tetapi saya lebih suka tetap bujang daripada mempunyai seorang gadis yang mengucapkan kata-kata 'Anda begitu bertuah' kepada rakan-rakan bujangnya di belakang saya.



Anda mesti setuju, bukan?

Inilah masalahnya, orang-orang bujang, saudara-saudara saya yang tidak terikat, tidak pernah membiarkan sesiapa pun membuat anda merasa seperti anda berada di belakang dalam permainan kehidupan. Tidak pernah. Lihat, masyarakat konvensional menetapkan bahawa pada usia tertentu 'normal' untuk berkahwin, atau sekurang-kurangnya dihubungkan hingga tahap. Jam biologi , perancangan keluarga jangka panjang dan semua kejayaan lain. Tetapi pada masa yang sama, meletakkan a 24 -jam waktu berdetik yang tepat apabila anda akan mula berkongsi tempat tidur secara kekal dengan seseorang dengan mudah menyebabkan orang yang salah akhirnya berdengkur di sebelah anda.

Sekarang, diakui, saya mempunyai rasa takut akan komitmen, yang melihat saya menjauhkan diri dari beberapa wanita yang mungkin jauh dari kesalahan. Tetapi pada tanda yang sama, saya tahu terlalu banyak orang yang telah menetap. Ada yang mengakuinya secara terang-terangan. Ini adalah rakan-rakan yang secara terang-terangan tidak berkecuali yang mungkin akan kekal dalam hubungan yang kurang senang sehingga mereka tidak lagi berada di Bumi ini. Mereka akhirnya akan disuarakan oleh orang yang mereka khayalkan untuk pergi.

Senario tepat yang tidak menentu itu menjadikan saya tidak sabar untuk menjadi bujang. Saya menulis kata-kata itu dengan penuh keikhlasan.

Muka surat seterusnya